Solo – The Unplanned Trip

Idenya cuma pengen naik kereta dan pengen nyobain pergi tanpa perencanaan matang. Untung niat ini disambut baik ama temen saya, Viraย eh bukan disambut baik deng, ditambah malah tantangannya: budgetnya ngga boleh lebih dari Rp. 500.000,- untuk seluruhnya ๐Ÿ˜€

economy class ticket

economy class ticket

Kereta ekonomi banyaknya di Stasiun Senen, jadilah di suatu hari Jumat kita ktemu disana dan dengan mata tertutup (Vira menang suit), ditunjuklah kota Malang. Tapiiii ternyata kereta ke Malang itu paling akhir jam 4 sore! sementara saat itu waktu sekitar jam 7an. yuk, puter ide dan hasil ngobrol ama petugas stasiun kita di saranin ke Jogja aja dan dari sana cari cara supaya ke Malang. Ah.. ide yang baik ๐Ÿ™‚ ternyata hambatan ngga sampe disana aja, tiket ke Jogja untuk kelas bisnis sekitar 100rb-an dan itu sungguh diluar budget, akhirnya kita naik kereta ekonomi yang harga tiketnya 35rb sajaaa. saya ngga pernah naik kereta ekonomi sebelumnya, jadi ngga punya bayangan akan seperti apa didalam. 2 stasiun pertama sih sukses, eh bgitu nyampe stasiun ke 3 dibangunin ama yang punya bangku..dududududu…. akhirnya kita pun ngemper di bawah!!! yes.. ngemper… mulai dari jam 10an malam sampe jam 8 pagi besoknya!!! ohnoooo… ga pipis, ngga banyak gerak, ngga banyak ngobrol. skeri gilak!

jam 8 pagi nyampe di Jogja dengan selamat. rasanya pengen sujud syukur, tapi kok ya malu ya yang lain biasa aja.. hehe… berhubung malas di Jogja dan untuk ke Malang rasanya ngga mungkin, sembari sarapan pun kita memutuskan untuk ke SOLO… terima kasih banyak untuk kalian yang bikin Facebook, Twitter dan Google ๐Ÿ™‚ berbekal 3 macam pusat informasi itu + buku Lonely Planet kami pun berangkat ke Solo. Dari Jogja ke Solo kita naik kereta Prameks. kereta ini bagus deh, meski tanpa AC tapi bersih dan murah dan ada gerbong khusus wanita ๐Ÿ™‚ jaraknya hanya 1 jam.

Kereta Prameks

Kereta Prameks

tiba di Stasiun Balapan, mengandalkan insting kita belok ke kiri dan voila! ada 1 penginapan lucu [oya, saya & Vira ini suka banget buat nyobain nginep di penginapan yang lucu]. Namanya Hotel Djayakarta dan bentukannya rumah Belanda gitu… Harga cocok (Rp. 75.000,-), kamar kosong tersedia… cuss…

Hotel Djayakarta - dekat stasiun Solo Balapan

Hotel Djayakarta – dekat stasiun Solo Balapan

Nggak terlalu banyak yang kita lakukan di Solo, highlight-nya sih wisata kuliner ๐Ÿ™‚ abis taro barang dan mandi kita pun makan siang dan jalan-jalan seputaran kota Solo sampe sore… mungkin akibat perjalanan panjang maka sore hari itu pun kita tidur siang :p malam-nya keluar lagi untuk jajan dan melihat kota Solo di waktu malam. besoknya kita juga cuma ke Keraton Solo aja dan sekitar jam 5 sore dijemput pakai travel untuk kembali ke Jakarta.

Dawet Jogja - Pembuka hari

Dawet Jogja – Pembuka hari

Dawet Solo

Dawet Solo

Nasi Tengkleng Solo

Nasi Tengkleng Solo

Nasi Liwet di depan Hotel Djayakarta

Nasi Liwet di depan Hotel Djayakarta

Sate Buntal - di depan Hotel Djayakarta

Sate Buntal – di depan Hotel Djayakarta

Serabi Notosuman

Serabi Notosuman

Perjalanan ini sih mungkin hanya sederhana: naik kereta ke Solo… tapi saya berhasil keluar dari comfort zone saya dan ternyata, dunia baik-baik saja… jadi, jangan takut untuk mencoba hal baru yah! ๐Ÿ™‚

(September 2010)

Iklan

5 pemikiran pada “Solo – The Unplanned Trip

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s