Berastagi: Terpikat Kopi Susu

Jadi saya ke Berastagi karena teman seperjalanan saya nggak mau untuk menginap di Medan selama 2 malam jadilah selesai main di Danau Toba kami pun memesan travel (Rp. 70.000,-) untuk diantar ke Berastagi. Jarak Prapat-Berastagi sekitar 3 jam dan sepanjang perjalanan disuguhi pemandangan berupa hutan-hutan dan danau. Cantik πŸ™‚

pasar buah Berastagi

pasar buah Berastagi

Akibat duduk di bangku depan si pak supir pun tahu kalau saya ke Berastagi tanpa punya acara dan penginapan. Untung banget pas nyampe Berastagi itu isi travelnya tinggal 3 orang: saya, Vidi (teman saya) dan 1 bule yang mau ke Bukit Lawang. Rejeki emang nggak kemana, dapet supir travel yang baik banget mau anter-anterin kami untuk lihat-lihat beberapa penginapan sampai akhirnya kita nggak enak sendiri dan kesian kalo si bule nyampe Bukit Lawang kemaleman, akhirnya kita minta diturunin di dekat pasar kemudian kami pun melanjutkan pencarian penginapan sendiri.

Ada beberapa penginapan yang kami lihat:

  • Sibayak Guest House: sebenernya ini penginapan yang nyaman banget, sayang kamar yang tersedia hari itu yang mahal. Mereka ada pilihan kamar mulai dari 120rb-250rb. Yang sisa cuma yang 200rb 😦
  • Losmen Sibayak: awalnya dikasih kamar di lantai 2 seharga Rp. 100.000 dan kondisinya kurang ok, eh pas akhirnya kami mutusin buat nginep disini aja ternyata ada kamar lain di lantai dasar seharga Rp. 120.000 dengan kondisi yang jauh lebih baik dari yang diatas πŸ™‚ dan ternyata di Losmen Sibayak ini banyak juga yang inepin selama kami disini!
  • Hotel Gusnita: Lokasinya sih masih ok, dekat dengan tugu dan pasar tapi bentukan hotelnya kayak kost-kostan dan kami dikasih kamar di paling pojok. Hiii…
  • Gundaling Hill: saya sempet direkomen untuk nginep di daerah sini aja, tapi setelah lihat-lihat di 3 penginapan nggak ada satupun yang bikin pengen :p Kondisi kamar kurang meyakinkan ditambah lingkungannya yang sepi meski harganya murah tetep aja nggak mau deh.
Losmen Sibayak

Losmen Sibayak

Di Berastagi buat saya agak sulit transportasinya apalagi karena spot wisatanya bukan di pinggir jalan. Sebenernya cukup banyak yang dilakukan disini, main ke Simalem Resort (lihat pemandangan Danau Toba), air terjun sipiso-piso, trekking di Gn. Sibayak (katanya kece pas sunrise), makan jagung bakar di Pemancakan, ke pasar buah dan mandi air panas. Dari segala macam kegiatan itu kami hanya pergi ke pasar sore dan pagi untuk lihat (dan belanja) buah serta kopi dan jajan-jajan dan kegiatan lainnya adalah mandi air panas. Simalem katanya masuknya mahal sekitar 100rb, air terjun letaknya agak jauh gak cukup waktu dan trekking pagi-pagi buta, duh, nggak dulu deh.

Jajan pasar

kue tradisional Berastagi

Yang paling juara dari Berastagi selain udaranya yang dingin adalah warung kopinya. Duh, cinta banget! Ada banyak warung kopi berjejer dan selama kurang dari 24 jam kami nyobain 3 warung kopi dan semuanya enakkkk… Nggak cuma kopi susunya aja yang enak, teh tariknya juga juara rasanya! wajib.coba.banget! Harganya juga nggak mahal kok. Kalo gelasnya kecil antara 3-4rb per-gelas sementara kalau gelasnya tinggi itu harganya 6rb. Warung kopinya sederhana bahkan bisa dibilang buluk tapi nggak pernah sepi dan berasa lokal banget deh kalo duduk-duduk di warung kopi di Berastagi…*ajiyeeeh

nom nom nom

nom nom nom

tampak depan warung kopi

tampak depan warung kopi

Buat saya, Berastagi bolehlah dikunjungi tapi hanya untuk selewat aja, kalo kelamaan saya nggak tau mau ngapain… hehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s