Waerebo: menuju ke desa (yang seperti) mainan

Perjalanan menuju Waerebo dimulai dengan gue dan Mumun kehabisan angkutan umum dari desa Cancar ke Dintor yang mengakibatkan kami mesti naik ojek! Teman baru diperjalanan udah kasih tau kalau Cancar-Dintor itu jauh dan ongkosnya mahal… Tapi dasar anak Jakarta susah dibilangin dan mikirnya ‘jauhnya kayak apa siii?’ akhirnya ya kita cuek aja nyewa ojek (yang kebetulan ada yang mau ngangkut).

abang ojek juara!

abang ojek juara!

Perjalanannya ternyata menghabiskan waktu sampai 2.5 jam!!! dimulai dengan lancar pukul 5 sore dan kami pun santai-santai aja sampe akhirnya udah 1 jam kemudian dan nggak sampe-sampe. Abangnya emang udah bilang kalau jauh trus kita akan ke balik gunung, tapi gue dan Mumun nggak nyangka kalau balik gunungnya itu gunung yang kedua. Huahahaha…. Sampe akhirnya sudah lewat pukul 6 trus ojek Mumun nggak keliatan di belakang gue mulai panik “astaga, gw di daerah orang, di hutan, berdua doang ama abang ojek, sepi dan Mumun dimanaaaa? telp juga gak ada signal.. ini kalo mamapapa tau bisa disuruh pulang iniiii” Sampai akhirnya ternyata Mumun muncul sambil tereak-tereak dan bilang kalo ‘abangnya tadi pipis duluuuu jadi kami berhenti sebentar’ ah, sial banget ini tinggal di Jakarta. Bawaannya parno.

Pukul 19.30 kami tiba dengan muka bengong di Waerebo Lodge di desa Dintor (salah satu titik istirahat sebelum/dari Waerebo selain Denge). Iya, bengong, soalnya berasa gila perjalanannya. Hihihi… dan konyolnya lagi, kami kira Dintor itu adem selayaknya daerah pegunungan. Ternyata Dintor itu letaknya di dekat pantaiii.. mwahahahaha.

Bayar abang ojek, makan malam, mandi kemudian langsung tidur. Capek beneuurrrr…

Waerebo Lodge

Waerebo Lodge

Kami berdua sama-sama tau kalau kita payah dalam hal trekking (apalagi hiking), udah tau juga kalau menuju Waerebo itu antara 2-4 jam pendakian trus kami masih aja nekat naik dan nekat turun di hari yang sama! Ditambah Mumun keilangan sebelah sepatunya saat di Riung yang mengakibatkan dia harus pake sendal jepit.

Pendakian kami ditemani oleh Bang Kasih, pemuda asli Waerebo yang masih bertahan di Waerebo dan berprofesi sebagai guide. Karena masih sama-sama muda yang ada sepanjang jalan kami ditantang terus untuk nggak ngalah sama capeknya kami dan diketawain sama dia kalo ngeluh dikit. meh! kami nggak bisa ditantang!

ayo kita kemon!

ayo kita kemon!

Pendakian di mulai sekitar pukul 8 pagi dengan naik ojek dulu selama 15 menit ke Denge kemudian dilanjutkan dengan jalan kaki. Awal pendakian kita udah disuguhi dengan tanjakan terjal dan udah ngos-ngosan duluan sampe akhirnya ketemu sungai kecil. Sungai kecil (yang kedua) ini merupakan pos istirahat yang pertama. Ih ampun deh airnya seger banget. Kata bang Kasih tanjakan terjal-nya hanya sampai di pos 1 aja, lewat dari sana udah lebih baik. Hm… bener sih, jalanannya emang udah nggak terjal lagi tapi dari pos 1 menuju pos 2 itu jauhnya ampun-ampunan! kalau dari start ke pos 1 itu ngabisin waktu sekitar 45-50 menit, nah dari pos 1 ke pos 2 kayaknya sih nyaris 2 jam. Huahahaha… Jalanannya makin ke atas makin sempit dan sampingnya jurang, jalannya juga jalan tanah jadi kalau kebetulan papasan sama orang lain mesti ada yang merapat dulu biar gantian jalannya.

Di pos 2 kita istirahat agak lama, selain karena hanya disana yang ada signal ya emang capek banget aja! Jarak dari start ke Waerebo itu 7.4km dan saat di pos 2 kira2 sudah 5km. phew… masih panjaaaang 😦 trek menuju pos 3 lebih nyaman karena sudah lebih lebar dan tanah sudah bercampur pasir, jadi nggak terlalu licin. Apalagi diiming-imingi dengan kalimat ‘bentar lagi nyampe’ dan begitu ketemu jembatan dari bambu kami pun berlarian karena di balik bukit itu ada desa cantik Waerebo! Total 4 jam pendakian yang gue dan Mumun lakukan untuk menuju ke desa ini (sementara kalau penduduk aslinya ‘hanya’ 1 jam).

pos 1

pos 1

jembatan bambu si penanda kita sudah dekat

jembatan bambu si penanda kita sudah dekat

Pulangnya katanya dan biasanya akan lebih cepat dari berangkat karena jalanannya menurun. Tapi apa daya, ditengah-tengah mendadak hujan deres banget yang akibatnya tanahnya licin sekali, terus ditengah pendakian lutut kanan gw sakit dan pangkal paha kiri yang dari berangkat sudah sakit kumat lagi bikin gw tertatih-tatih, dan Mumun kan pake sendal jadinya semua tanah nempel di bagian sol sendalnya bikin mesti ekstra hati-hati. Akumulasi dari semua ini perjalanan turun kami pun mencapai waktu 4.5 jam. Bang Kasih kayaknya cuma bisa pasrah aja. Ahahahaha…

sakit kakinyaaaa

sakit kakinyaaaa

tepar, kapten!

tepar, kapten!

Nah, karena kita nginep di Dintor begitu sampai Denge udah diatur ada abang ojek yang jemput. Masalahnya, abang ojek hanya nunggu sampai sebelum gelap, yaitu pukul 6 sore. Kami berangkat dari Waerebo pukul 2 siang dan ya gitulah… Sampe Denge udah nggak bisa mikir karena lelahnya dan kakinya sakit ampun-ampunan dan hujan pun turun lagi dengan deras 😦 gue, Mumun dan Bang Kasih memutuskan untuk jalan kaki sampai ke Dintor. Kaki gue sakit banget jadi nggak kuat nahan beban kelamaan dan gue memutuskan buat jogging ke bawah. Pas berenti di warung untuk nanya arah, anak kecil yang jaga nanya:

“mau ke Dintor kak?”
‘iya’
“jalan kaki? kan jauh bangeeet”
‘abis keabisan ojek nih.. gak papa deh pelan-pelan’
“hujan deras begini, nginep disini aja dulu”
‘nggak bisa dek, barang semua disana dan besok pagi harus kembali ke Labuan Bajo’

dan nggak berapa lama kemudian muncul motor yang ngangkut bang kasih dengan Mumun (1 motor yee). Ternyata telapak kaki Mumun sakit luar biasa karena sendalnya kan licin jadi dia mesti nahan badannya banget dengan telapak kakinya. Tapi Alhamdulillah banget mereka ketemu orang yang mau nolongin untuk antar gue dan Mumun ke Dintor terus jemput bang kasih lagi dan antar ke Dintor juga :’)

Sungguh.. perjalanan menuju dan dari Waerebo ini amat luar biasaaaaaaaaaa πŸ˜€

desa ini yang kami tuju :)

desa ini yang kami tuju πŸ™‚

Iklan

5 pemikiran pada “Waerebo: menuju ke desa (yang seperti) mainan

  1. Wah, itu yang kerucut itu atap rumah di desanya?
    Btw, itu yang nemenin trekking pasti geleng-geleng ya, dalam hati pasti ngebatin, “Dasar anak kota, jalannya lelet beneur.” Hahahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s